Craig Abdurrohim Owensby, Alquran Seluler Sebagai Kompetitor Evangelis

Menyabet gelar MBA dan bekerja di sejumlah perusahaan prestisius di negerinya, Amerika Serikat, serta menikmati kesenangan duniawi, tak membuat Craig Abdurrohim Owensby bahagia. Bathinnya hampa. Dia butuh pencerahan rohani sebagai pengimbang.

Setelah bertahun-tahun merintis karir, Craig memutuskan belajar Injil, teologi, dan keislaman di Princeton Theological Seminary, Princeton, NJ. Beberapa tahun kemudian ia menjadi pendeta mengikuti jejak sang ayah yang pendeta Katolik di sebuah gereja di New York dengan 6.000 pengikut.

Meski sukses sebagai pendeta, kebahagian dan ketenangan yang ia dambakan belum juga berpaling kepadanya. Craig justru kian resah dengan konsep ketuhanan Yesus yang ia pelajari. Pengetahuan yang ia miliki membuatnya tak percaya bahwa Isa adalah Tuhan. “Injil menjelaskan bahwa Isa adalah tuan, bukan Tuhan,” katanya.

Di tengah risau di hati, pada suatu hari secara tak sengaja perhatiannya tertuju pada seorang kawannya bernama Nashir, yang tergabung dalam kelompok sepakbola Pakistan.

Baginya, Nashir berbeda dengan anggota tim lainnya yang dinilai lebih pintar, disiplin, dan baik. Nashir, oleh Craig, bahkan dianggap mencerminkan Muslim yang sebenarnya. Hal ini membuatnya tertarik dengan konsep Islam.

Lama merenung, Craig pun memutuskan untuk mempelajari Islam secara lebih intensif dan berhenti dari kegiatannya sebagai pendeta. Kesibukannya kemudian diisi dengan kembali menerjuni bidang bisnis, serta mendalami Islam secara otodidak.

Hidayah Allah akhirnya datang tatkala dia ditugaskan bekerja di Indonesia sekitar tahun 1997. Craig lantas menetap di kawasan Muarabaru, Jakarta Utara. Di lingkungan tempat tinggalnya yang baru, dia menemui banyak hal yang sangat menyentuh batin.

Craig tertarik dengan kehidupan anak-anak Muslim di wilayah ini. Menurutnya, walau miskin, mereka hidup dengan penuh kesederhanaan dan tetap mampu tampil bersih serta bahagia. Sejenak dia teringat pada masa kecilnya ketika masih tinggal bersama orang tuanya di Meksiko dan Kolumbia.

Ia menyaksikan betapa anak-anak Katolik di sana hidup penuh kekerasan, miskin, dan kotor. Tak ada cerminan ketenangan dan kedamaian hidup. Craig merasakan kedua hal itu memberinya inspirasi untuk mengetahui dan mempelajari agama Islam.

Proses pencarian kebenaran Islam terus dilakukan. Sampai satu hari di bulan Mei 2001 ia mengikrarkan diri menjadi Muslim di Pengajian Rahmania, Kuningan, dengan bimbingan Ustadz Rikza Abdullah. “Saya ingin menjadi orang yang tahu kebenaran. Saya bersedia menjadi Muslim karena ingin kebenaran. Bisa saja kebenaran itu menyusahkan, tapi saya percaya dengan kebenaran itu,” ujar bule kelahiran Chicago ini.

Sejak itu, Craig yakin dengan ajaran Alquran bahwa manusia dilahirkan suci dan menjadi khalifah di dunia. “Saya sekarang telah menjadi khalifah bagi Allah. Awalnya saya Islam hanya dengan membaca, berpikir, dan berbicara, tapi belum mempraktekkan. Sekarang saya memutuskan untuk menjalankan Islam secara serius.”

Meski mengaku serius memilih Islam sebagai keyakinannya, muallaf ini merasa masih harus ‘berjuang’ menjadi Muslim yang sebenarnya. Pasalnya, ia tak biasa bangun pagi. Kini ia harus melaksanakan shalat Subuh ketika biasanya di waktu sama masih tertidur pulas.

Namun, ia merasa bersyukur mampu menaklukkan ego dirinya. Baginya, dapat menjalankan shalat Subuh dengan baik merupakan tolok ukur kemampuannya melaksanakan shalat wajib yang lain. “Pertama kali shalat Subuh saya sangat puas dan senang. Setelah itu melaksanakan shalat-shalat yang lain menjadi enteng.”

Tak hanya sampai di situ. Rupanya Craig belum merasa menjadi Muslim kaffah sebelum dapat mendakwahkan Islam. Menurutnya ada dua fase yang ia jalani, yaitu menjadi Muslim dan berdakwah. Kini ia sedang melakukan fase kedua itu sambil berbisnis.

“Bisnis saya Alquran Seluler, tapi ini bukanlah pure bisnis karena investasinya cukup besar dan keuntungan finansialnya kecil sekali,” jelas Craig. Baginya hal itu tak masalah karena konsep awalnya adalah berdakwah. Ia pun tidak memperkenalkan bisnisnya itu kepada masyarakat secara jor-joran, tapi perlahan-lahan dari mulut ke mulut.

Adalah hal baru bila Craig berdakwah dengan konsep Alquran Seluler-nya. Konsep itu memberikan layanan belajar dan memahami Alquran dan Hadis Nabi melalui sistem short massage system (SMS). Respons masyarakat Muslim Indonesia sangat bagus. Terbukti konsep yang dimulainya sejak Juli 2000 ini, kini telah memiliki jamaah Alquran Seluler hingga 70 ribu orang di seluruh Indonesia.

Alquran Seluler memberikan cara mengatur gaya hidup Muslim on-the-go yang pusatnya adalah kajian harian (6 menit per hari, berupa 1 menit terjemahan Alquran, 3 menit pesan penceramah, dan “bonus” 2 menit murotal ayat suci dalam bahasa Arab). Craig mengajak umat Muslim mengkaji Alquran bersama para penceramah terkemuka Indonesia.

Dimulai di hari pertama dengan Surah Al Fatihah dan akan khatam setelah kira-kira tiga tahun, pada Surah An Naas. ”Komitmen saya menjadikan orang Muslim yang sesibuk apa pun bisa mempelajari Alquran,” ujar Craig yang cukup lancar berbahasa Indonesia.

Ini merupakan proyek pertama di dunia yang ingin menjadikan Muslim Indonesia sebagai contoh yang baik bagi Muslim seluruh dunia. Dalam program Alquran Seluler ditampilkan empat dai kondang Indonesia, antara lain KH Abdullah Gymnastiar, Arifin Ilham, Didin Hafidhuddin, dan Ihsan Tanjung.

Kini, keinginan kaum Muslim pengguna telepon maupun handphone yang ingin belajar Alquran maupun mendengarkan ceramah agama dapat terpenuhi. Terutama yang tinggal di Jakarta, Bandung, Bogor, Surabaya, Yogyakarta, Semarang, Banjarmasin, Balikpapan, Medan, dan Makassar. Mereka yang berminat dapat mendaftar melalui SMS ke 081 193 4209 atau telepon 021-7883 1001.

Craig pun yakin sarana dakwahnya ini bakal bermanfaat karena tak membeda-bedakan seseorang. “Sebagai gerakan Qurani, program dakwah ini saya jadikan sarana berkompetisi dengan evangelis. Kita harus mempunyai umat yang kuat iman dan lebih baik dari umat non-Muslim.”

Bukanlah sebuah mimpi bila Craig berangan-angan menerapkan program Alquran Seluler ke negara lain. “Insya Allah teknologi Alquran Seluler akan kami terapkan juga ke seluruh dunia, antara lain ke Brunei, Malaysia, Bahrain, Jordan, dan Mesir.” Dia juga berharap suatu saat nanti pembelajaran agama Islam melalui telepon seluler bisa dikembangkan di negara kelahirannya, Amerika Serikat. usdy nurdiansyah/sam


Ikuti  dan download kisah-kisah muallaf lainnya di link Free Download berikut.

Recent Post:

Tags: , , ,

About Muallaf

“Maka apakah orang-orang yang dibukakan Allah hatinya untuk (menerima) agama Islam lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang membatu hatinya)? (QS Az Zumar : 22)